Saturday, September 25, 2021
Home Dunia Berdiri di Peringkat Keempat Perolehan Medali Olimpiade Tokyo 2020, Simak Nama dan...

Berdiri di Peringkat Keempat Perolehan Medali Olimpiade Tokyo 2020, Simak Nama dan Kisah Entitas ini

Ket gbr: Sebanyak 335 Atlet-atlet Rusia, di bawah bendera Russian Olympic Committe atau Komite Olimpiade Rusia, ikut  berkompetisi di Olimpiade Tokyo 2020, sebagai atlet netral, dalam artian mereka tak secara teknis membela suatu negara tertentu.

Harmonimedia – Duduk di peringkat keempat daftar perolehan medali Olimpiade Tokyo 2020 hingga Rabu (28/7/2021) pagi WIB adalah sebuah entitas bernama ROC. Apa itu ROC?

ROC kini duduk di bawah Jepang sang pemuncak klasemen, Amerika Serikat di peringkat kedua, dan China di peringkat ketiga.

Mereka mengungguli Inggris Raya dan para kontestan lain.

Atlet-atlet ROC mendulang tujuh emas, tujuh perak, dan empat perunggu dengan total perolehan 18 medali hingga Rabu pagi.

Untuk diketahui, ROC bukanlah sebuah negara melainkan singkatan dari Russian Olympic Committe atau Komite Olimpiade Rusia.

Partisipasi mereka datang sebagai akibat dari lubang di regulasi yang mengizinkan partisipasi para atlet Rusia di Olimpiade walau negara tersebut dilarang turun di Olimpiade karena skandal doping.

Pada 2019, Rusia dijatuhi hukuman larangan tampil selama empat tahun di semua kompetisi internasional, termasuk Olimpiade, dari Agensi Anti Doping Dunia (WADA).

Hukuman datang sebagai akibat inkonsistensi data yang diambil WADA pada Januari 2019 dari sebuah lab di Moskow yang kabarnya menjadi pusat jaringan doping yang disponsori negara.

WADA akhirnya menjatuhi sanksi setelah Agensi Anti Doping Rusia gagal bekerjasama penuh dalam penyelidikan ini.

Namun, tahun lalu, Pengadilan Arbitrase Olahraga memangkas hukuman terhadap Rusia itu menjadi hanya dua tahun.

Larangan tersebut akan berakhir pada 16 Desember 2022. Hingga tanggal tersebut, atlet Rusia tak boleh bertanding di bawah bendera, nama, atau lagu kebangsaan mereka termasuk di Olimpiade Tokyo 2020.

Akan tetapi, atlet-atlet Rusia masih bisa berkompetisi di Olimpiade sebagai atlet netral, dalam artian mereka tak secara teknis membela suatu negara tertentu.

Seragam tim diperbolehkan mengandung kata “Rusia” tetapi hanya apabila diikuti oleh kata-kata “atlet netral” demi memperjelas kalau mereka bukan mewakili Rusia.

Atlet-atlet ini tentu saja harus membuktikan kalau mereka tak terkait ke skandal doping tersebut.

Sebanyak 335 atlet Rusia bertanding di bawah bendera ROC di Olimpiade Tokyo.

Sebagian besar dari mereka membela Rusia di Olimpiade-olimpiade sebelumnya dan kini kembali bertanding di bawah warna negeri Beruang Merah, biru-putih-merah.

Kendati demikian, mereka tak bertanding di bawah bendera Rusia.

Bendera tim ROC merupakan sebuah api olimpiade berwarna biru-putih-merah yang diletakkan di atas lima cincin Olimpiade.

“Piano Concerto No. 1” dari Pyotr Tchaikovsky akan dimainkan apabila ada atlet ROC yang memenangkan medali emas.

Selain itu, Rusia tak boleh tampil sebagai suatu negara di Piala Dunia 2022 atau Olimpiade Musim Dingin 2022.

Olimpiade Tokyo bukan kali pertama atlet-atlet dilarang tampil membela negara mereka.

Sebelum ini, ada 100 atlet Rusia yang tak boleh turun di Olimpiade Rio 2016 setelah kabar akan tuduhan doping negara itu muncul.

Komite Olimpiade Kuwait juga dilarang turun di Olimpiade 2016 setelah negara tersebut meloloskan hukum olahraga yang tak sejalan dengan prinsip Gerakan Olimpiade.

Atlet-atlet negara teluk tersebut masih bisa berkompetisi di bawah nama Atlet dari Kuwait.

Pada 2000, Afghanistan juga dilarang tampil di Olimpiade Sydney karena rezim Taliban mengeluarkan hukum yang diskriminatif terhadap wanita.

red

Most Popular

Recent Comments