Monday, October 25, 2021
Home ENERGI UMUM BPP Tenaga Listrik Makin Efisien, Pemerintah Tepati Janji

BPP Tenaga Listrik Makin Efisien, Pemerintah Tepati Janji

Pemerintah terus berupaya untuk menyediakan energi yang berkeadilan bagi rakyat, termasuk penyediaan tenaga listrik. Meskipun menghadapi tantangan geografis sebagai negara kepulauan, namun Biaya Pokok Penyediaan (BPP) tenaga listrik Indonesia terus menurun sejak tahun 2014. Selain itu, data terbaru bulan Mei 2017 mencatat tarif tenaga listrik di Indonesia masih lebih murah dibandingkan negara tetangga di ASEAN seperti Filipina, Singapura dan Thailand.

Guna penyediaan tenaga listrik yang semakin terjangkau, upaya efisiensi akan terus dilakukan. Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM), Ignasius Jonan, menyampaikan, sesuai arahan Bapak Presiden, tarif listrik per 1 Juli hingga 31 Desember 2017 tidak ada yang naik atau tetap seperti sekarang. Untuk itu, pemerintah terus meningkatkan tata kelola dan mendorong agar PT PLN (Persero) terus melakukan efisiensi.

Memperkuat hal tersebut, Kepala Biro Komunikasi, Layanan Informasi Publik dan Kerja Sama, Kementerian ESDM, Sujatmiko, menambahkan bahwa berdasarkan audit Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) pada tahun 2014, realisasi BPP pembangkitan tenaga listrik PT PLN (Persero) tercatat sebesar Rp 1.105 per kilo Watt hour (kWh), kemudian menurun tahun 2015 menjadi sebesar Rp 998 per kWh dan kembali turun tahun 2016 menjadi sekitar Rp 983 per kWh.

“Tren penurunan BPP tenaga listrik ini adalah bukti upaya pemerintah mendorong agar PLN semakin efisien dalam penyediaan tenaga listrik. Ini sudah terealisasi, bukan lagi rencana atau janji. Ke depan upaya efisiensi akan terus ditingkatkan,” ungkap Sujatmiko, Selasa (4/7).

Salah satu faktor yang menyebabkan penurunan BPP listrik adalah upaya pengurangan Bahan Bakar Minyak (BBM) sebagai bahan bakar pembangkit listrik (fuel mix) PT PLN (Persero). Porsi BBM dalam fuel mix PT PLN (Persero) tahun 2014 sebesar 11,81%, kemudian menurun menjadi 8,58% pada tahun 2015, dan pada tahun 2016 hanya sekitar 6,96%.

Sebaliknya, porsi gas bumi dalam fuel mix pembangkit PT PLN (Persero) meningkat dari tahun 2014 sebesar 24,07% menjadi 25,88% tahun 2016. Demikian halnya dengan porsi energi terbarukan yang meningkat dari 11,25% pada tahun 2014 menjadi 12,46% pada tahun 2016.

“Efisiensi dengan strategi fuel mix ini cukup signifikan dampaknya, mengingat biaya energi primer mencapai 66% dari total BPP tenaga listrik. Selain itu, efisiensi juga dilakukan di aspek lainnya seperti susut jaringan atau losses, pemeliharaan, dan pembelian tenaga listrik,” tambah Sujatmiko.

Efisiensi di sisi pembangkit pada gilirannya dapat berdampak pada tarif listrik yang semakin terjangkau bagi konsumen. Berdasarkan data terbaru yang dilansir PT PLN (Persero), status bulan Mei 2017, untuk golongan rumah tangga, tarif tenaga listrik Indonesia sebesar Rp 1.467 per kWh masih lebih murah dibandingkan Filipina sebesar Rp 2.359 per kWh, Singapura sebesar Rp 2.185 per kWh, dan Thailand sebesar Rp 1.571 per kWh.

Di samping itu, masih ada tarif rumah tangga bersubsidi di Indonesia yang jauh lebih murah dibandingkan negara-negara di ASEAN seperti Malaysia dan Vietnam yaitu pelanggan 450 VA dengan tarif hanya sebesar Rp 415 per kWh dan pelanggan 900 VA rumah tangga tidak mampu sebesar Rp 586 per kWh.

“Data tarif tenaga listrik tersebut menunjukkan keadilan sosial. Tarif tenaga listrik bersubsidi hanya untuk rakyat tidak mampu. Selain itu, Pemerintah terus mendorong agar BPP tenaga listrik semakin efisien, sehingga tarif tenaga listrik semakin terjangkau. Ini bukti bahwa negara hadir,” tutup Sujatmiko.

 

Sumber : BPP Tenaga Listrik Makin Efisien, Pemerintah Tepati Janji
BPP Tenaga Listrik Makin Efisien, Pemerintah Tepati Janji
Jitunews

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Recent Comments