Mengintip Deretan Senjata Canggih Koopssus TNI yang Baru Dibentuk

0
85

Komando Operasi Khusus (Koopssus) TNI resmi dibentuk pada Selasa (30/7). Pasukan Koopssus terdiri dari Tiga Matra, yakni darat, laut dan udara. Mereka akan bertugas mengatasi terorisme yang mengancam Indonesia dari dalam maupun luar negeri.

Para personel Koopssus dipilih dari prajurit terbaik. Untuk menunjang operasi mereka, tentu dibutuhkan juga senjata-senjata terbaik. Mereka tak menggunakan senjata yang umum digunakan satuan reguler.

Berikut senjata-senjata canggih para personel Koopssus TNI yang sempat terlihat:1 dari 4 halaman

HK416

Heckler & Koch HK416 atau HK416 menjadi salah satu senapan serbu andalan pasukan elite kelas dunia. Saat upacara peresmian Koopssus TNI, tampak pula beberapa personelnya menyandang HK416 .

Senapan yang dirancang dan diproduksi oleh Heckler & Koch, Jerman ini berkaliber 5,56 mm. Dia memiliki kecepatan tembak 700-900 peluru per menit dengan sistem tembak semi otomatis dan otomatis. Bandel di segala medan, namun memiliki akurasi tinggi.

HK416 memiliki jarak tembakan efektif hingga 300 meter. Cukup ideal digunakan untuk operasi kontraterorisme. Keunggulan lainnya, senapan ini mudah dimodifikasi sesuai keinginan penggunanya. Misal diganti popor, ditambahi pembidik, atau hand grip.

Kemampuan senapan HK416 ini telah teruji di berbagai medan tempur. Navy Seals AS adalah pengguna setia senjata ini. Di Indonesia HK416 digunakan oleh Kopaska, Kopassus dan Densus 88.2 dari 4 halaman

Colt M4 Carbine

Kebutuhan akan senjata yang ringkas dan akurat membuat Colt akhirnya mengeluarkan M4 Carbine. Senapan ini menggantikan M-16 yang telah digunakan tentara AS sejak perang Vietnam. Salah satu variannya adalah M4A1, yang dibuat khusus untuk keperluan operasi pasukan elite.

M4A1 memiliki kaliber 5.56 x 45 mm sesuai standar NATO. Selain itu senjata ini menggunakan sistem gas, dan berpendingin udara mampu meredam panas senjata apabila digunakan pada mode otomatis. Tak hanya itu saja, SS M4 Carbine juga dilengkapi dengan peredam suara.

Senapan ini ideal digunakan untuk pertempuran kota atau pertempuran jarak dekat. Angkatan Darat dan Marinir AS yang bertugas di Irak dan Afghanistan juga menggunakan senapan ini. M4 mudah dimodifikasi oleh penggunanya.

Di Indonesia senapan ini digunakan secara terbatas oleh beberapa satuan elite TNI dan Densus 88.3 dari 4 halaman

Rantis P-6 ATAV

Saat diresmikan, sempat terlihat juga kendaraan taktis P6 ATAV. Kendaraan untuk operasi khusus ini juga yang pernah dinaiki Presiden Jokowi saat di Mabes TNI Cilangkap beberapa waktu lalu. Rantis P6 diproduksi oleh PT Sentra Surya Ekajaya (SSE Defence) di Indonesia.

P6 menggunakan rangka tubular dan body terbuka tanpa pintu dan kaca pelindung. Material penyusunnya terbuat dari baja kelas tinggi dan dual aluminium. Kalau di luar negeri, P6 serupa dengan Light Strike Vehicle (Singapura) dan General Dynamics Flyer.

P6 memiliki senapan mesin 7,62 mm. Senjatanya terletak di bagian atas, samping kiri dan samping kanan. Hebatnya lagi, dudukan senjata ini bisa dipasang misil anti tank, misil anti serangan udara, dan minigun.

P6 memiliki panjang 4,6 m, lebar 2,3 m, dan tinggi 1,5 m. Untuk mesinnya terletak di belakang, menggunakan mesin turbo diesel 4 silinder berkapasitas 2300 cc. Kekuatannya 142 HP pada 3400 RPM. P6 dapat berjalan sejauh 500 km dan mencapai kecepatan 120 km/jam.4 dari 4 halaman

SIG MCX

Senapan mesin ringan SIG Sauer MCX mungkin masih tergolong baru di kalangan pasukan elite dunia. Inilah ambisi pabrikan SIG Sauer, Amerika Serikat untuk menggantikan MP5 yang melegenda sebagai sub machine gun kelas dunia.

SIG MCX memiliki jarak efektif 100 meter. Cocok untuk misi pembebasan sandera, antiteror atau pertempuran jarak dekat.

Sempat tampak pula seorang personel Koopssus menggunakan varian SIG MCX dengan teropong.

Sumber : Merdeka.com