Tuesday, November 30, 2021
Home Dunia Penggunaan Darurat Vaksin Sinovac untuk Anak-anak dan Remaja Disetujui di China

Penggunaan Darurat Vaksin Sinovac untuk Anak-anak dan Remaja Disetujui di China

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah memberikan izin penggunaan darurat untuk vaksin Sinovac per Selasa (1/6/2021). Vaksin Sinovac adalah vaksin Covid-19 yang diproduksi oleh perusahaan farmasi Sinovac yang berbasis di Beijing, China. Pemberian vaksin ini memberikan jaminan kepada negara, penyandang dana, lembaga pengadaan, dan masyarakat, bahwa vaksin telah memenuhi standar internasional untuk keamanan, kemanjuran, dan proses pembuatan vaksin.(Foto: ilustrasi vaksin Covid-19)/SHUTTERSTOCK/Orpheus FX.

Harmonimedia – China telah menyetujui penggunaan darurat vaksin Covid-19 Sinovac untuk usia 3-17 tahun.

Hal itu dikonfirmasi oleh Chairman Sinovac Biontech Yin Weidong kepada stasiun TV pemerintah pada Jumat (4/6) kemarin.

Upaya vaksinasi China yang memberikan 723,5 juta dosis vaksin pada 3 Juni 2021 saat ini hanya terbuka untuk mereka yang berusia 18 tahun ke atas.

Melansir Reuters, hasil awal dari uji klinis fase I dan II menunjukkan, vaksin Sinovac dapat memicu respons imun pada peserta berusia 3-17 tahun. Reaksi yang ditimbulkan sebagian besar bersifat ringan.

Produsen obat yang didukung negara Sinopharm yang memiliki dua suntikan menggunakan teknologi serupa dengan produk Sinovac, juga mengirimkan data untuk izin pada kelompok lebih muda.

Sementara, vaksin dari CanSino Biologics mengadopsi teknik yang berbeda, telah memasuki uji coba fase II dengan melibatkan mereka yang berusia antara 6 sampai 17 tahun.

Menurut Yin, Sinovac juga telah menyelesaikan uji klinis fase II dengan memberikan suntikan dosis booster ketiga setelah menyelesaikan dua suntikan reguler.

Hasilnya, peserta memiliki peningkatan antibodi 10 kali lipat dibandingkan tingkat sebelumnya dalam seminggu dan 20 kali lipat dalam setengah bulan.

Kendati demikian, Sinovac masih perlu menyelesaikan pengamatan jangka panjang terkait durasi antibodi sebelum dapat membuat rekomendasi kepada pihak berwenang tentang kapan dosis ketiga harus diberikan.

Seperti diketahui, Sinovac baru saja mendapat persetujuan penggunaan darurat dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pada 1 Juni 2021.

Persetujuan itu dapat memberikan jaminan bahwa vaksin Sinovac memenuhi standar internasional untuk keamanan, kemanjuran, dan pembuatan.

“Dunia sangat membutuhkan beberapa vaksin Covid-19 untuk mengatasi kesenjangan akses yang sangat besar di seluruh dunia,” kata Asisten Direktur Jenderal WHO untuk Akses ke Produk Kesehatan Dr Mariangela Simao, dikutip dalam laman resmi WHO, Sabtu (5/6).

“Kami mendesak produsen untuk berpartisipasi dalam Fasilitas COVAX, berbagi pengetahuan dan data mereka, serta berkontribusi untuk mengendalikan pandemi,” lanjut dia.

Dalam kasus vaksin Sinovac, penilaian WHO mencakup inspeksi di tempat fasilitas produksi.

Kelompok Penasihat Strategis WHO untuk Imunisasi (SAGE) juga telah menyelesaikan tinjauannya terhadap vaksin tersebut.

Berdasarkan bukti yang ada, WHO merekomendasikan vaksin Sinovac untuk digunakan pada orang dewasa berusia 18 tahun ke atas dengan dua dosis dan jarak dua hingga empat minggu.

Hasil efikasi vaksin menunjukkan bahwa Sinovac mencegah penyakit simtomatik pada 51 persen dari mereka yang divaksinasi dan mencegah Covid-19 yang parah dan rawat inap pada 100 persen dari populasi yang diteliti.

Red

Most Popular

Recent Comments