Tuesday, November 30, 2021
Home Dunia Studi baru di China sebut pasien terpapar virus varian Delta lebih tinggi

Studi baru di China sebut pasien terpapar virus varian Delta lebih tinggi

Harmonimedia – Sebuah studi baru-baru ini di China menemukan viral load atau muatan virus yang lebih tinggi pada pasien yang terinfeksi virus corona varian Delta dibanding yang terpapar non-variant of concern (VOC).

Selain itu, Penelitian tersebut menunjukkan, risiko penularan prasimptomatik atau sebelum muncul gejala yang lebih tinggi pada pasien yang terinfeksi virus corona varian Delta ketimbang non-VOC.

Pembaruan Epidemiologi Mingguan COVID-19 dari WHO yang terbit Selasa (7/9) menyebutkan, studi itu mengidentifikasi 167 pasien yang terinfeksi varian Delta dalam wabah di Guangdong, China. Estimasi rata-rata periode laten dan masa inkubasi masing-masing 4 dan 5,8 hari. Studi di negeri tembok raksasa tersebut menunjukkan viral load yang relatif lebih tinggi pada 167 pasien kasus Delta dibanding 49 pasien kasus non-variant of concern.

Selain itu, studi tersebut juga menemukan tingkat transmisi sekunder di antara kontak dekat kasus Delta adalah 73,9% dari penularan yang terjadi sebelum gejala timbul.

“Kasus tanpa vaksinasi atau dengan vaksinasi dosis tunggal lebih mungkin menularkan infeksi ke kontak mereka dibanding mereka yang sudah menerima dua dosis vaksinasi,” sebut WHO.

Meskipun penelitian ini memberikan wawasan tentang perbedaan masa inkubasi dan transmisi sekunder varian Delta, ini adalah temuan awal khusus untuk satu wabah.

“Studi lebih lanjut akan membantu,” kata WHO.

red

Most Popular

Recent Comments