Saturday, September 25, 2021
Home Dunia Update Corona Kasus Terbanyak di 5 Negara, RS di Thailand Kekurangan Tempat...

Update Corona Kasus Terbanyak di 5 Negara, RS di Thailand Kekurangan Tempat Tidur

Harmonimedia – Update virus corona Covid-19 di dunia melansir  Worldometers pada Jumat (30/7/2021) pukul 06.00 WIB, virus penyebab Covid-19 telah menginfeksi 197.286.166 orang secara global.

Dari jumlah tersebut, 178.476.814 kasus telah dinyatakan sembuh dan virus menewaskan 4.212.659 orang di seluruh dunia.

Sejauh ini, berikut lima negara dengan kasus infeksi terbanyak:

1. Amerika Serikat: 35.569.047 kasus, 29.624.433 sembuh, 628.434 kasus meninggal.

2. India: 31.571.295 kasus, 30.736.241 sembuh, 423.244 meninggal.

3. Brasil: 19.839.369 kasus, 18.569.991 pulih, 554.497 meninggal.

4. Rusia: 6.218.502 kasus, 5.568.363 sembuh, 156.977 meninggal.

5. Perancis: 6.079.239 kasus, 5.691.952 sembuh, 111.764 meninggal.

Indonesia

Jumlah kasus Covid-19 di Indonesia saat ini berjumlah 3.331.206 kasus setelah sebeulmnya terdapat 43.479 kasus baru pada Kamis (29/7/2021).

Jumlah korban meninggal total sebanyak 90.552 orang dengan 1.893 korban meninggal dalam sehari.

Sementara pasien sembuh dilaporkan sebanyak 2.686.170 orang dan kasus aktif 554.484 orang.

Jumlah korban meninggal Covid-19 di Indonesia menjadi yang tertinggi di dunia dalam sepekan terakhir menurut Bloomberg.

RS di Thailand kekurangan tempat tidur

Kementerian Kesehatan Thailand membunyikan alarm atas kurangnya tempat tidur rumah sakit dan fasilitas isolasi di Bangkok.

Hal ini disampaikan pada Kamis (29/7/2021), saat kasus dan kematian Covid-19 melonjak ke rekor baru dengan 17.669 kasus baru dan 165 kematian baru pada Kamis.

“Saya berbicara terus terang (bahwa) kami tidak memiliki cukup tempat tidur di rumah sakit,” kata Direktur Jenderal Departemen Layanan Medis Kementerian Kesehatan Somsak Akkasilp seperti dilansir dari CNA, Jumat (30/7).

Di rumah sakit besar, lanjut dia, semua (unit perawatan intensif) terlalu sibuk.

“Mereka (rumah sakit) memiliki 10 tempat tidur ICU, tapi harus menangani 12 kasus ICU,” ujarnya.

Rumah sakit di Bangkok mempunyai kapasitas menangani 1.000 pasien. Namun, infeksi baru yang terjadi telah melampaui jumlah tersebut, yakni 4.000 kasus baru tercatat selama satu hari kemarin.

Sementara itu, pihak berwenang mulai merekomendasikan isolasi mandiri di rumah untuk kasus-kasus yang lebih rigan.

Sejauh ini Thailand telah melaporkan lebih dari 561.000 kasus virus corona dan 4.562 kematian.

Brasil akan batalkan kontrak vaksin Covid-19 Rusia

Brasil berencana membatalkan kontrak yang ditandatangani pada Maret lalu, untuk 10 juta dosis vaksin virus corona Sputnik V Rusia.

Hal tersebut diutarakan oleh Menteri Kesehatan Marcelo Queiroga pada Kamis (29/7/2021) lalu.

Menurut Queiroga, langkah tersebut dikarenakan tenggat waktu yang lewat dalam proses pendaftaran dengan regulator kesehatan Brasil Anvisa.

Diberitakan CNA, perjanjian untuk mengimpor 10 juta dosis ditandatangani dengan perusahaan farmasi Brasil Uniao Quimica, yang berencana untuk memproduksi vaksin secara lokal.

Namun, kontrak tersebut memerlukan persetujuan penggunaan darurat oleh Anvisa, sebuah proses yang terhenti karena Uniao Quimica belum memberikan data yang diperlukan tentang vaksin tersebut.

Sebanyak 16 pemerintah negara bagian Brasil meminta izin mengimpor vaksin Rusia yang disetujui berdasarkan serangkaian persyaratan yang mencakup pengujian di negara ini.

Anvisa menuturkan, hanya empat negara bagian yang menyetujui persyaratan tersebut.

Selain itu, diumumkan pembatalan definitif kontrak sebesar 1,6 miliar real atau 316 juta dollar AS, untuk 20 juta dosis Covaxin, vaksin Covid-19 yang dibuat oleh Bharat Biotech India.

Queiroga menuturkan, kontrak tersebut batal demi hukum karena Anvisa belum menyetujui vaksin dan Bharat memutuskan hubungan dengan Precisa Medicamentos, perwakilan dan perantaranya di Brasil.

Sejauh ini Brasil telah melaporkan sekitar 20 juta infeksi Covid-19 dan lebih dari 550.000 kematian terkait sejak pandemi dimulai, meskipun kematian harian telah menurun lebih dari setengahnya sejak mencapai puncaknya pada April.

Negara ini memiliki angka kematian Covid-19 tertinggi kedua di dunia setelah Amerika Serikat.

red

Most Popular

Recent Comments